Nostalgia Perayaan Ramadan Tempo Dulu

Sauuur … saur. Sauuur … saur.
Dungdungdung dungprakdung
Sauuur … saur. Sauuur … saur.

Kemeriahan bulan Ramadan terasa banget waktu aku masih kecil. Tinggal bersama nenek di suatu desa yang sebenarnya nggak kampung-kampung banget. Kesamben – Jombang.

Keliling kampung Bangunin Sahur

sumber gambar: kanal247

Satu jam sebelum waktunya sahur, aku kecil dan teman-teman grup mengaji selalu berkumpul di mushola. Ssst … aku diizinkan ikut karena ada kakakku yang ikutan juga. Om ding, adik bungsu ibuku, tapi aku memanggilnya kakak. Dengan membawa kentungan kecil yang terbuat dari bambu, berarak keliling kampung untuk membangunkan warga. Nyala obor dari tangan-tangan kecil kami pun menari-nari ikut meramaikan suasana.

Nggak semua jalan kami lewati, hanya gang-gang di sekitar mushola tempatku mengaji saja. Karena di mushola-mushola yang lain juga melakukan kegiatan yang sama. Keliling kampung memberi alarm untuk sahur. Dulu mah nggak ada gadget kayak sekarang. Bangunin cuma dari grup WA, nggak asyik!

Jalan-jalan Usai Subuh Sambil Main Petasan

sumber gambar: Actual.com

Allahu Akbar hahaha kalau baca sub title-nya berasa pingin gimanaaaa gitu … Tapi ya memang, dulu habis jama’ah shalat subuh di mushola, kegiatan selanjutnya adalah jalan sehat atau sepeda santai keliling kampung. Kali ini rutenya agak jauhan daripada rute bangunin saur tadi.

Sepedaan santai rame-rame sambil lempar petasan di tengah jalan. Dulu sih aku ngerasa itu seru banget hahaha tapi sekarang kalau anakku yang izin lempar-lempar petasan gitu, pasti bakalan aku larang, deh. Nah, masalahnya aku dulu nggak pake minta izin ke orang tua -_-

Puasa Setengah Hari

Nah, ini yang aku heran. Waktu bukan bulan puasa, disuruh makan susahnya minta ampun. Giliran bulan puasa kok ya puasanya cuma setengah hari gitu, loh. 😀

Sebenarnya dalam agama Islam tidak ada istilah puasa penuh dan puasa setengah hari. Yang namanya puasa ya mulai dari waktu imsak sampai beduk maghrib.

Lalu kenapa muncul istilah puasa setengah hari? Biasanya ini dipakai untuk anak-anak kecil yang sedang belajar puasa. Jadi, waktu sahur kita ikutan makan, tapi pas beduk dzuhur kita dibolehin makan dan minum lalu lanjut puasa lagi sampai adzan magrib.

Soal pahala puasa setengah hari, wallahu a’lam, ya

Tadarus Sambil Main

Meski agak tengil, zaman kecil dulu aku masih rajin ngaji kok. Tadarus yang dalam KBBI berarti membaca Al-Qur’an bersama-sama ini juga rajin aku kerjakan. Setiap habis shalat tarawih, aku dan teman-teman diam di musholah untuk tadarus. Tentu saja disela-sela giliran mengaji kita tetap mainan 😀

Bersyukurlah yang lahir tahun 80-90an, karena kita mempunyai banyak kenangan tentang masa lalu yang jauh dari kata modern, tapi masih bisa menyaksikan kehebatan teknologi masa kini.

Ah, jadi kangen sama Emak –almarhum nenek. Alfatiha untuk emak Santik.

Salam hangat penuh cinta dari cucunya emak ~_-

#Day17
#BloggerPerempuan
#30HariKebaikanBPN

Follow My Social Media

2 Comments

  1. Maschun Sofwan

    iya tempo dulu sangat terasa jika ramadhan, apalagi di kampung, banyak acara dan kegiatannya, namun sekarang sudah banyak yang berubah

    Reply
  2. Ngopi Santai

    membaca tulisan ini jadi teringat saat masa kecil di kampung. di mana tiap bulan ramadhan makin banyak kegiatan. mulai di tempat ngaji hingga acara bermain bersama teman-teman saat bulan ramadhan. paling seru itu ikutan keliling kampung, saya pasti ikut…

    Reply

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.